03 Agustus 2008

Ramai-ramai Menjual Kasus Ryan di Televisi

Kompas, 3 Agustus 2008 menulis : Pemberitaan kasus pembunuhan berantai dengan tersangka Very Idam Henyansyah (30) alias Ryan telah melebar ke mana-mana, hingga menelanjangi sisi gelap kehidupan pribadi orangtuanya. Pengamat menilai, media gagal bersikap proporsional untuk kasus Ryan.

Sebulan terakhir, hampir tidak ada hari tanpa berita mengenai kasus Ryan. Televisi berlomba-lomba menyiarkan kasus itu pada berita pagi, siang, dan sore. Televisi juga mengupas kasus itu dalam acara diskusi, obrolan ringan, hingga infotainmen. Sebagian surat kabar mengupasnya dalam serial berita dan feature.

Kasus Ryan memang ”seksi” dan mengandung banyak dimensi. Di situ ada pembunuhan berantai dengan banyak korban, salah seorang di antaranya diduga artis sinetron yang juga disebut- sebut kerabat artis Rima Melati. Kasus Ryan juga dibumbui percintaan sesama jenis dan kisah keluarga yang tidak harmonis.

Ada banyak pilihan sudut pandang bagi media massa. Namun, hal ini justru membuat banyak media yang gagal meramu pemberitaan kasus Ryan secara proporsional. Pemberitaan media cenderung melukai orang yang tidak berkaitan dengan kejahatan Ryan. Mari kita lihat bagaimana media massa memberitakan kasus ini.

Ketika kasus pembunuhan berantai ini mulai terkuak, sebagian media mengaitkan kejahatan Ryan dengan latar belakangnya sebagai seorang gay. Dengan meminjam pendapat beberapa kriminolog dan psikolog, media mengatakan bahwa kaum homoseksual cenderung lebih sadis jika melakukan pembunuhan dibandingkan dengan kaum heteroseksual.

Banyak orang menelan begitu saja pemberitaan media. Seorang ibu di Bogor, Jawa Barat, seusai menonton berita kasus Ryan di televisi berkata, ”Wah, ternyata (kaum) homo itu menakutkan.”
Begitulah, stigma negatif terhadap gay menguat melalui berita-berita mengenai Ryan. Banyak pemberitaan yang menyiratkan bahwa semua gay seolah- olah bisa melakukan perbuatan sadis. ”Kami menjadi sasaran tudingan di mana-mana gara-gara pemberitaan media. Semua orang mencurigai kami seolah-olah kami ini pembunuh,” ujar Hartoyo, Sekretaris Umum Our Voice, sebuah LSM yang membela hak- hak kaum gay dan biseksual laki-laki, Kamis (31/7).
Ketika korban-korban Ryan lainnya—ternyata tidak semuanya laki-laki—ditemukan terkubur di halaman rumah orangtuanya di Jombang, Jawa Timur, media mulai mengupas sisi gelap orangtua Ryan, Ahmad dan Kasiatun.

Sebuah stasiun televisi dengan sumber tidak jelas mensinyalir bahwa Ryan bukan anak kandung Ahmad. Pasalnya, ibu Ryan, Kasiatun, diduga telah hamil empat bulan ketika menikah dengan Ahmad. Anak dalam kandungan itu adalah Ryan. Stasiun televisi itu juga membumbui liputannya dengan mengatakan bahwa Kasiatun dulu dikenal sebagai gadis cantik yang genit. Sejauh mana sebenarnya relevansi kehidupan pribadi Kasiatun dengan kasus Ryan? Kalaupun Kasiatun terlibat dalam kasus tersebut, apakah tidak berlebihan jika media membeberkan kehidupan paling pribadinya itu?

Beberapa infotainmen juga membuat berita-berita dengan cantolan kasus Ryan. Ada yang menampilkan mantan gay—kebetulan pemain sinetron—yang sudah ”tobat”. Ada yang mengupas aroma mistik di rumah orangtua Ryan. Untuk mendramatisasi sisi mistik itu, sebuah infotainmen sampai-sampai ”mewawancarai” orang yang sedang kesurupan.

Komodifikasi
Herlina Agustin, Ketua Jurusan Jurnalistik Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Padjadjaran, berpendapat, kasus Ryan benar-benar telah dikomodifikasi media massa, terutama televisi, demi mengejar rating. Kasus Ryan benar-benar jadi bahan dagangan. Sayangnya, kata Herlina, banyak berita yang keluar jauh dari konteksnya. ”Bukan hanya kejahatan Ryan yang dipersoalkan, tetapi juga ke-gay-annya dan sisi gelap kehidupan pribadi ibunya. Ini berlebihan dan, menurut saya, kurang ajar,” tegasnya, Kamis. Dia melihat, pemberitaan media mengenai Ryan tidak proporsional dan tidak adil. ”Media massa cenderung melakukan trial by the press, bukan hanya terhadap Ryan, tetapi juga keluarganya,” kata Herlina. Menurut dia, media berani melakukan hal itu karena Ryan dan keluarganya hanyalah masyarakat kecil yang tak berdaya. ”Dia pengangguran dan gay yang secara sosial termarjinalkan. Bandingkan dengan tersangka korupsi Urip Tri Gunawan dan Artalyta Suryani yang berdaya secara ekonomi dan politik. Apakah media pernah menyinggung soal sisi gelap keluarga mereka?” ujarnya.
Herlina melihat, ada kecenderungan media bersikap lebih kejam terhadap orang yang tak berdaya.

Koordinator Bidang Isi Siaran Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Yazirwan Uyun menilai, kasus Ryan memang memiliki nilai berita tinggi sehingga menjadi menu utama pemberitaan media di mana-mana. Sejauh ini, menurut dia, pemberitaan kasus itu di televisi masih proporsional.
Uyun mengatakan, pihaknya terus memantau pemberitaan kasus Ryan di televisi. Dia berharap masyarakat ikut memantau dan melaporkan ke KPI jika pemberitaan televisi mengenai kasus Ryan merugikan. ”Terus terang, kami tidak sanggup memantau semua berita di televisi,” katanya.

Komentar Saya :
1. Jangan mengeneralisir kaum gay. Kaum non-gay juga banyak yang sadis. Itu buka karena gay atau karena ortu atau karena lingkungan, tapi memang sudah dari sananya harus gitu, ya gitu.
2. Televisi memang berlebihan dalam mengorek angle pemberitaan, terlihat persaingan yang menghalalkan segala cara dalam mendapatkan berita.
3. KPI kok gak sanggup mantau semua berita televisi? Pake system dong!

8 komentar:

Anonim mengatakan...

Ya, setuju. ACC!

Tri, Majalengka

Komentar Bebas Buat Seleb mengatakan...

Waduh, kaum gay jangan dibawa-bawa. Gak ada hubungannya deh. TV juga asal banget sih?

barakatak mengatakan...

ryan top berita tv dan blog canggih betul
dunia tv is the best deh

Anonim mengatakan...

yang saya takutkan dengan pemberitaan yang jorjoran seperti itu (bayangin masa'infotainment ikutan ngulas kasus pembunuhan ?!), adalah ketika kasus ini oleh para 'copycat killers', para psikopat atau calon psikopat di luar sana, dijadikan teladan dan benchmark untuk memacu "prestasi" mereka...

Anonim mengatakan...

TV kadang berlebihan juga seh bow
KKl

Anonim mengatakan...

Ho oh, canggih nih blog nya'? Saha nu bikin iyeu kang?

mang idam mengatakan...

ho oh canggih benar blog'? saha nu bikin iyeu kang?

gue banget mengatakan...

Apakah benar gay/homoseks berbahaya?
Lihat di buku Membongkar Rahasia Kaum Homoseksual yang diterbitkan Hujjah Press